Dia terkejut apabila sebuah kereta mencuri laluannya tanpa memberi isyarat lampu. Dan sedikit kata-kata ‘jahat’ meluncur laju…

Seorang teman. Yang agak rapat dan baik. Baru bertukar semula ke Semenanjung dari Sabah setelah lima tahun bekerja dan menetap di sana.

Setibanya di Kuala Lumpur.

Perkara pertama yang dirungutkan ialah jalan raya yang bersimpang siur dan sesak menyebabkan beberapa kali dia tersilap jalan serta ketidaksopanan pengguna jalan raya di sini.

Saya hanya senyum padanya ketika dia sibuk membuat ‘liputan selari’ tentang tabiat pemandu di sini dan sesekali membandingkan ‘keselesaan’ di Sabah.

Saya tidak berkata apa. Cuma berharap selepas ini dia tidak pengsan melihat dompetnya akan nipis tiba-tiba akibat terpaksa ‘menderma’ tanpa pahala untuk sejumlah tol yang menghiasi jalan raya di Kuala Lumpur ini.

Berulang dari Klang ke Bukit Jalil bukanlah sesuatu yang boleh menjimatkan wang. Tetapi saya tidak akan menasihatkan dia untuk berkhemah di tepi pejabat.

Buatlah yang terbaik. Kerana kamu (rujuk pada teman), telah memilih untuk berada di sini. Bersama jiwa-jiwa di sini yang separuh daripadanya saya percaya adalah jiwa israiliyat…

Advertisements