Menantimu jejaka bagai menenun songket cinta. Sepuluh jari terluka, namun hasilnya menjadi penawar

Assalamualaikum. Sepatutnya itu yang diucapkan ketika bahumu kucuit, dan kau berpaling. Mata kita bertentang.

Assalamualaikum. Ucapan pertama yang seharusnya kuberi, kerana buat sementara ini, pada pertemuan ini, ucapan sejahtera untukmu seharusnya mendahului  putaran  babak-babak  silam yang manis.

Assalamualaikum, tidak sempat kuucap padamu. Babak-babak silam itu terlalu manis. Bagai madu. Menghiasi senyumku. Dan senyummu.

Ketika alis matamu kurenung. Ketika bibirmu kutatap. Aku terlupakan assalamualaikum.

Ketika mataku melingkari wajahmu. Ketika bibirku kelu dek kerana panahan jiwa yang tiba-tiba menggila. Semuanya ‘ketika’ yang membuatkan aku dan kamu terlupa…

Assalamualaikum!

Semoga penantian ini membina pertemuan yang diberkati. Amin.

Advertisements