copy-of-ila-332.jpg

Apa pilihan mereka?

Jangan masuk rumah dengan kepala yang masih serabut memikirkan pilihan apakah yang tepat.

Ini bukan kisah sukar memilih jejaka yang mana satu.

Semalam hari yang cacamerba buat saya. Matahari berada tepat 90 darjah paras mata saya. Cahayanya pecah. Tahulah saya bahawa saya lewat ke pejabat. 1 minit yang bakal menentukan biru atau merah. Dan saya terpilih sebagai biru.

Sedari pagi cuba melangsaikan berita yang sepatutnya dibuat hari sebelumnya. Alhamdulillah. Selesai.

Namun pilihan yang tiba-tiba menjelma menjadi hukuman yang paling berat buat saya. Saya tidak suka pilihan, namun Tuhan beri. Saya tahu Tuhan mahu mengajar saya untuk berfikir lebih banyak, lebih rasional dan lebih baik.

Untuk encik SABTU, saya perlu tentukan aktiviti apakah yang akan saya lakukan bersama anda.

Perkara satu.

Peperiksaan Khas memasuki perkhidmatan Awam gred 41 Tahun 2008.

Perkara dua.

Pesta Buku Antabangsa yang menjanjikan pelbagai aktiviti sampingan yang menarik. Saya teruja.

Perkara tiga.

Kelas memandu dan Kelas Bahasa Isyarat.

Dan ketiga-tiga perkara ini telah digaul di dalam sebuah bekas yang dinamakan Baca Naskah Klasik!

Saya pulang ke rumah dengan titik-titik air dan hembusan api yang membuatkan perasaan menjadi ais kepal.

Sampai di Damai. Nikon D80, beg duit, beg kecil yang terisi alat solek, buku nota dan pen, telefon bimbit, kipas tangan, minyak wangi roll-on, novel Laskar pelangi.

Semua ada kecuali KUNCI RUMAH.

Dan saya terpaksa set suara menjadi manja, menelefon jejaka itu,

sayang awak, kunci rumah tertinggal di pejabat”

*Terima kasih jejaka-jejaka (itu, tamak, malar segar dan penghembus api), di atas nasihat yang sedikit sebanyak membantu saya.