Sebelum itu, baca ini dahulu.

Petang itu gadis sangat letih. Seminar begini memang membosankan.

Penceramah masih bersuara lantang walau sudah ada pelajar yang terhangguk-hangguk dan terlentok dengan lena.

KOMA

Jejaka memandang gadis. Ada suatu rasa yang membuak dalam jiwa jejaka. Gadis tidak tahu akan hal itu.

KOMA

Tengah hari itu, kira-kira pukul 12.30, jejaka mendekati gadis. Jejaka mempelawa gadis makan. Gadis memandang wajah jejaka. Antara percaya dengan tidak, gadis tersenyum dan menerima ajakan jejaka.

AJK yang lain sudah pun mengambil tempat masing-masing. Bermacam lauk terhidang. Antaranya kari ayam yang memang menjadi kegilaan gadis.

KOMA

Gadis menatap kari ayam itu dengan perut yang mula terasa dengungan keroncongnya. Walau bagaimanapun, dia tidak mahu kelihatan gelojoh di mata jejaka yang duduk bertentangan dengannya.

Hidung gadis menangkap bau kari ayam itu dengan baik. Aromanya sungguh mendebar rasa. Teringat masakan ibu di rumah. Gadis tidak tahu, lauk yang sama juga menjadi kegemaran Pak Berahim.

KOMA

Pak Berahim terkelip-kelip memandang gadis. Tetapi gadis tidak langsung memandang wajah tua itu. Gadis hanya senyum memandang lauk kari ayam yang masih berwap kerana baru diangkat dari periuk.

Dada Pak Berahim semakin sesak. Matanya kabur. Ada sedikit titis-titis jernih berbaur kari menghiasi wajah tuanya. Bayang-bayang Pak Jenal, isterinya yang comel tetapi comot serta anak-anaknya seakan melambai-lambai dan menjadi slide-show satu persatu diruang matanya.

KOMA

Gadis masih termangu di hadapan nasi yang tidak berlauk. Direnungnya lauk pauk yang menghiasi meja itu. Lauk kari ayam, sayur campur, telur dadar, ikan masin, Daging masak paprik dan sup tulang lembu. Wajahnya diangkat semula. Merenung jejaka.

Jejaka menghulur sudu dan garfu. Gadis menolak. Menunjuk isyarat jemari.

Jejaka hanya senyum. Juga meletak sudu dan garfu ke tepi. Air basuhan tangan dihulur kepada gadis. Gadis mencuci tangannya dengan rapi. Doa dibaca dengan perlahan..

doa18.gif

KOMA

Pak Berahim menggagahkan tangannya untuk melambai gadis. Tapi tangannya begitu lemah. Terasa kaku. Kepanasan yang membakar tubuhnya menyebabkan Pak Berahim tidak mampu berbuat apa-apa.

Kepalanya bagaikan pecah. Kakinya sudah tidak merasa apa-apa. Air matanya mengalir lagi. wajah anak-anaknya kembali bermain di mata. Dia menangis semahu-mahunya. Menyesal dengan prejudis yang dilempar pada Pak Jenal. Segalanya sudah terlambat.

Kini, Pak Berahim hanya berharap pada Gadis. Jika dia mampu menarik perhatian Gadis, maknanya dia masih boleh balik ke rumah dengan dayanya yang ada. Berjumpa anak isterinya. Dan memulakan hidup dengan lebih berhati-hati. Dia berjanji itu. Jika Gadis melihat kelibatnya.

Ketika sedang berkira-kira dengan nasibnya, Pak Berahim melihat Gadis mula memegang sudu.

KOMA

Gadis mula mengambil lauk kari ayam yang terhidng di hadapannya. ketika itulah dia terpandangkan Pak Berahim yang lemah terkulai. Gadis terkejut. Ada kerut diwajah gadis yang Pak Berahim sendiri tidak dapat tafsir apakah maknanya.

Gadis terdiam. Jejaka bertanya, mengapa. Gadis masih terdiam.

Sudu yang berisi kuah kari ayam masih dipegangnya.

KOMA

Pak Berahim bersyukur Gadis telah melihatnya. Melihatnya dalam keadaan yang daif dan tidak berdaya. Harapan Pak berahim berbunga kembali.

Tiba-tiba…