Jumaat. Memang penuh rahmat. Matahari belum bangun. Masih berselimut [tapi bukan selimut kulit khinzir].  Begitulah kebiasaannya hari Jumaat. Redup dan tenang.

Saya tidak lewat. Bermakna matahari tidak berjaya mencium pipi saya dan memanaskan tubuh saya. Bas yang hadir depan mata terus saya naiki.

Sepanjang perjalanan hati berdebar. Seperti debarnya tatkala  si gadis menanti lamaran jejaka.

Akhirnya.

psittacula3.jpg

Terima kasih encik kerana sudi meluangkan masa membuat ‘imej kepala’ [header] untuk blog saya. Saya sangat suka dan hari ini menjadi lebih baik untuk saya.