no-name.jpg

Kisah ini adalah kisah berkenaan sesiapa sahaja yang berada di sebelah kiri dan kanan saya semasa saya berada dalam bas.

Dah hampir sebulan saya menjadikan bas sebagai pengangkutan utama ke tempat kerja. Rapid Kl, Metro bus, SJ bus. Macam-macam perkara juga yang saya temui. Tak kalah dengan komuter.

Pagi tadi, seorang pelajar berbangsa Cina duduk di sebelah saya. Dia dalam keadaan tergopoh-gapah membuka fail, mengeluarkan kalkulator dan sebatang pen.

Lembaran kertas yang terpampang mengandungi angka-angka dan simbol-simbol seperti ÷ ⁄  × − √ ∞ ½ dan sebagainya..dan sekaligus mengingatkan saya kepada keputusan subjek matematik saya yang separuh nafas dahulu.

Pelajar tersebut terus menulis-nulis jawapan dengan agak laju. Mengetik-ngetik kalkulator dan sesekali tangan kirinya menggayakan sesuatu yang saya tak duga. Tangan kirinya digenggam dan mulutnya mengucapkan “yes”…”yes”…tanda dia berjaya menyelesaikan masalah pengiraan tersebut.

Agak pelik kan? kelakar pun ada. Tapi saya sikit terganggu apabila semasa dia mengira, suaranya kedengaran menghafal formula-formula pengiraan dan semasa dia menulis, juga dia membaca apa yang ditulis.

Dia memang genius dan bijak. Dia juga pelajar harapan bangsanya. Cuma saya pening.

Mungkin keadaan ini lebih baik dari kejadian yang sebelumnya, yang berlaku hari-hari sebelum hari ini.

Seorang  pemuda sebangsa dengan saya, membuka mp3 di telefon bimbit dengan volume yang agak kuat. Sedangkan bas juga memutarkan lagu-lagu dengan kuat. Bayangkan lah.

Saya tidak kisah siapa pun kamu yang duduk bersebelahan dengan saya sama ada sebelah kiri atau kanan. Saya berharap agar kamu berkelakuan baik dan harmoni. Kerana kesejahteraan di dalam bas bakal melahirkan perasaan yang baik untuk kita sepanjang hari.

Dan kamu..kamu yang berkelakuan seperti beruk, jangan cuba-cuba nak membuat gangguan seksual kepada saya!