“i wish you were a fish in my dish”

“why?”

“Because….”

Hehehhe…Sebenarnya saya baru menamatkan kursus selama tiga hari [bermula Isnin, 26 November 2007 sehingga hari rabu]

Kursus komunikasi bahasa Inggeris yang dihadiri menepati apa yang saya jangkakan. Banyak perkara baru dipelajari. Seorang kawan berkata sinis kepada saya;

“ermmm, pejuang bahasa Melayu menghadiri kelas bahasa Inggeris…apa dah jadi dengan Bahasa Melayu yang diperjuangkan?”

“Bahasa Melayu membangun kerana bahasa Inggeris. tahukah kamu bahawa kamu tak nampak hebat pun dengan bahasa Inggeris yang kamu banggakan dengan saya tu. Sebutan kamu pun banyak silapnya. Kamu kena banyak belajar tentang sebutan, tekanan dan intonasi.”

“What?”

“pronunciation, stress and intonation”

Dia berlalu dengan jengkel.

fp187.jpg
Pada pendapat saya, anda [yang kononnya fasih berbahasa Inggeris, jangan la berbangga sangat dengan bahasa Inggeris itu. Ya, saya bukannya jumud sangat tidak mahu menerima kepentingan bahasa Inggeris.

Bahasa Inggeris penting, terutama jika kita jadikannya sebagai jambatan untuk mendapatkan atau menyampaikan sesuatu. Contohnya; Untuk menambah ilmu pengetahuan dalam pelbagai bidang, menambah kenalan dari pelbagai negara, juga sebagai medium yang penting untuk berdakwah.

Di antara contoh di atas, manakah yang kamu gunakan sebagai alasan untuk berbahasa Inggeris. Kebanyakan dari kita gunakan bahasa Inggeris sebagai wadah untuk bermegah-megah agar kita kelihatan hebat dan ‘grand’ dari orang lain.

“ok girl, you’re not look so stupid if you use Malay language properly, but you look stupid if you don’t know how to speak and behave like the truly Malaysian people”

Silapnya kita lagi, apabila membahasa Inggeriskan Sains dan Matematik sebagai usaha untuk mengangkat bangsa kita supaya dapat membina pembangunan yang lebih baik. Itu satu kesilapan yang besar.

Sebaiknya, perbaiki kelas bahasa inggeris yang sedia ada. Tidak mungkin kementerian pelajaran ‘buta’ dan tak sedar yang kegagalan bahasa Inggeris kerana kegagalan guru bahasa Inggeris itu sendiri dalam mengajar atau memotivasikan pelajar-pelajarnya. Kata-kata saya sebegini agak menghukum guru bahasa Inggeris kan?

Tapi itu hakikatnya. Guru bahasa Inggeris bukan sahaja harus tahu ilmu berkenaan bahasa Inggeris itu, malah, budaya dan cara memotivasikan pelajar dan ibu bapa tentang kepentingan bahasa Inggeris.

Saya katakan begitu kerana semasa kursus ini, saya temui guru yang benar-benar baik untuk mengajar bahasa Inggeris. Cara dia menyampai dan memberi maklumat amat terkesan. Begitu juga cara dia memotivasi dan menegur sangat baik. Jika semua guru bahasa Inggeris saya begitu sejak saya darjah satu, pasti saya dapat menguasai bahasa Inggeris dengan lebih cepat. Mujurlah kesedaran berbahasa Inggeris muncul di saat saya ketinggalan semasa semester pertama di Universiti. Alhamdulillah juga, saya berusaha sendiri menguasai bahasa Inggeris. Dan setelah menguasai bahasa Inggeris dan bahasa Melayu, saya tidak nampak keperluan bahasa Inggeris dalam membangunkan bangsa dan menaikkan kehebatan negara Malaysia.

Malaysia boleh maju dan membangun jika berpaksi kepada budaya dan jatidiri yang tersendiri. Dan Malaysia juga tidak mandul minda jika tidak mengangungkan bahasa Inggeris. Percaya lah!