dsc_0218.jpgSepanjang hari Cik Mendung cuba menyibukkan diri agar basah yang ditinggalkan oleh Encik Hujan kering dan kontang. Memang banyak tugas yang harus dilangsaikan. Apatah lagi esok Cik Mendung akan menghadiri Simposium Penulisan Pelbagai Kaum anjuran DBP, Gapena dan Kerajaan Pahang.

Novel Faisal Tehrani semakin rancak membajai hati dan juga beberapa karya Datuk A. Samad Said yang semakin selesa diterjemah oleh akal dan jiwa. Di sana nanti bukan hanya tandatangan yang Cik Mendung dambakan. Tetapi sejalur sinar [tidak semestinya sinar dari Cik Matahari], yang bakal membajai jiwa ini agar ia subur serta menerbitkan dan menumbuhkan tunas baru yang akhirnya bermanfaat kepada semua.

Melalui e-surat, Cik Mendung menemui sinar matahari. Bukan Cik Matahari [jangan keliru]. Tetapi hanya sinar matahari, yang banyak memberi kekuatan dan semangat. Sinar matahari juga memberi SMS kepada Cik Mendung tanda silaturrahim yang baru terjalin semakin kukuh. Alhamdulillah. Terima kasih sinar matahari yang tak jemu melayan rungutan Cik Mendung.

Melalui e-surat juga Encik Hujan memberi penjelasan. Maaf Encik Hujan, Cik Mendung bukannya seorang pendendam, tetapi Cik Mendung masih berasa tersinggung dan buat masa ini jangan dipersoalkan lagi tentang hujan dan titis-titisnya semalam.

hujan-itu.jpg

Hujan sudah berhenti, tetapi ribut dihati siapa peduli

Cik Mendung selesa bergerak tanpa diiringi Encik Hujan dan diapit Cik Matahari.

OK. CAIR

Entri emo akan berakhir di sini. InsyaAllah.

Advertisements