“Jadilah aku pengingat yang setia, setelah aku tahu, aku hanya serangga di taman belantara”

“Andai kota itu PERADABAN, rumah kami adalah BUDAYA, dan menurut ibu, tiang serinya adalah AGAMA”

paulus1.jpg

Lagu lama yang berkumandang dari perut bas Metro 100 itu berselang seli dengan rangkap ayat dari novel Tuhan Manusia karya Faisal Tehrani yang sedang dibaca. Dua baris ayat yang tertera di atas tidak ada perkaitan kah?

“wah, dari jauh nampak kasut putih Cik Mendung, macam nurse la”

“owh…kasut yang biasa memanjakan kaki ini di basahkan oleh Encik Hujan semalam”

“Cik Mendung, hari ni agak-agak Cik Matahari ada tak?”

“Saya tak tahu, mungkin dia berjumpa Encik Hujan untuk meninggalkan satu lagi kesan rasa di leher Encik Hujan seperti yang saya lihat semalam”

“tanda?”

“ya, tanda sebuah bahagia yang dinafikan oleh Encik Hujan semalam”

“Kalau macam tu, saya tak nak kawan dengan Encik Hujan”

“ya, jangan kawan dengan dia, sebab dia bukanlah pembawa rahmat seperti yang dikatakannya. Hanya Encik Hujan yang itu. Hanya itu”

Cik Mendung berusaha memataharikan dirinya supaya tempias cahaya itu merembes dan membias ke seluruh alam. Namun, Cik Mendung tak boleh menipu orang dengan kemendungannya yang jelas terpancar di mata, bibir dan air muka. Lenggok Cik Mendung semakin lelah dan Cik Mendung benci pada kejujuran yang selalu dimanipulasi oleh Encik Hujan.

“kejujuran apakah yang ingin kamu sampaikan jika jelas kamu tamak dalam mengejar bahagia. Jujur konon!”