Selamat Hari Raya bagi teman-teman yang masih berselimutkan CUTI HARI RAYA

12 hari merupakan cuti paling lama saya ambil untuk meraikan hari raya. Akibatnya saya menyesal, kerana terlalu bosan, penat, dan letih memikirkan jadual kerja yang bertangguh.

Hari ini saya mula bekerja.

Pagi dimulakan dengan solat subuh. Alhamdulillah. Hujan turun agak lebat. Alhamdulillah, bukankah itu rahmat yang kita sendiri malas nak cari apa rahmatnya.

hujan.jpg

Hujan itu melecehkan bagi manusia yang tak berfikir panjang seperti saya.

Mandi : sejuk. Lepas mandi keringkan badan dengan tuala cepat-cepat sebab sejuk sangat, tak sempat nak lumur badan ngan losyen sebab cepat-cepat sarung baju.

Baju : nipis, so kena solek cepat-cepat sebab sejuk.

Bersolek : pakai lipstik dan maskara cepat-cepat sebab baju kurung yang dipakai agak nipis, sejuk. Lipstik comot, maskara serabai. Alahai…. kan bagus kalau jadi lelaki saat begini, tak perlu bersolek.

Hujan : lecak, becah, lecah [air hujan yang bertakung]. Kasut agak basah memijak lecak di mana-mana, kain baju kurung diangkat paras betis supaya kain tak menyapu lantai/jalan yang basah.

Komuter : LAMBAT je memanjang. Selalu kalau tak hujan, 7.33 pagi masih sempat berlari sampai pejabat dari KTM KL. Tapi, kerana hujan, langkah kaki agak perlahan sambil menjinjit kain yang menyapu lecak, dan tangan kanan memegang payung.

8.09 pagi : LEWAT.

Meja kerja masih sama. Cuma kerja agak banyak. Artikel untuk bulan ni cuma satu je yang sudah dihantar. Minggu ni nak buat lagi dua atau tiga cukupkan kuota. Sempat ke?

Oleh kerana minggu lepas kerani dari Dewan Bahasa dan Pustaka telefon, maka, surat tawaran ke simposium anjuran DBP, saya cari dulu. Jumaat ini saya akan ke Kuantan untuk menghadiri simposium itu.

Buka komputer. Buka blog yang dirindui…Aduhai, banyaknya komen dari pengunjung. PENING, bila masih ada yang pertikaikan isu Lagu Rasa Sayang.

Buka e-surat. PENING, banyaknya email.

Buka blog balik, balas komen apa yang patut. Jenguk blog kawan-kawan [yang terpilih] dan tulis entri baru untuk blog ini.

Puasa sebulan mengajar saya supaya tak perlu sarapan pagi. Patut la saya lapar sangat, saya belum sarapan lagi.

Tarik nafas, hembus perlahan. Buat tiga kali.

Itu yang saya pernah dengar dari pakar motivasi Datuk Fadzillah Kamsah.

OK, saya nak pergi minum dulu, dan kemudian merancang apa yang harus saya dahulukan untuk minggu ini.

*Aduhai….buku diari harian tertinggal….