ila042.jpg

Saya geram dan marah dengan apa yang berlaku seminggu dua ni. Bukan sahaja geram, marah, sakit hati, tapi segala macam rasa yang tak sihat, wujud dalam diri. Bosan! tak tahu lagi nak buat apa.

Menghadirkan diri ke bengkel yang selama ini di nanti-nantikan juga seolah-olah melangkah ke alam kematian. Jiwa yang mati, senyum pun mati. Sehingga nikmat untuk menuntut ilmu terhapus sama sekali.

Paling saya kesalkan, saya terlalu mengikut kata hati sulung yang sememangnya keras kepala sehingga wajah saya juga tidak menunjukkan seri seperti selalu. Kenapalah saya begini…takkan kerana hal-hal yang kecil (padahal besar)…saya terus patah semangat..

Dalam perjalanan pulang dari Terengganu (perjalanan dari Kuala Terengganu ke Kuala Lumpur yang tidak dirancang), saya duduk bersebelahan dengan seorang peserta bengkel. Perjalanan yang memakan masa hampir 7 jam di sulami dengan cerita-cerita peribadi (yang tak terlalu peribadi).

Saya sangkakan hidup saya sahaja yang diselubungi masalah pelbagai. Rupa-rupanya teman saya tu juga lagi bermasalah. Saya akui masalah dia lagi besar, melibatkan hidup dan mati, nikmat hidup yang tiada terasa wujudnya.

Dalam perbualan itu juga dia ada menceritakan detik-detik kesedaran yang dialaminya. katanya;

Dalam hidup hanya ada tiga perkara yang amat penting –

1. Buatlah apa yang disuruh olehNya, dan jangan lakukan apa-apa jua perkara yang dilarang olehNYa.

2.Niat hendaklah ikhlas dan betul

3. Jangan merungut.

Jika saya kupas melalui pengalaman dan nilai diri saya sendiri, memang benar, banyak perkara yang saya terlepas pandang dan banyak perkara yang saya lakukan tanpa menyedari kesannya dalam hidup saya.