DSC_0405me

Dalam diri. Itulah.

Cinta dan benci, datang dan pergi. Terlalu banyak cerita yang ingin ditulis, tetapi ada sebahagiannya bukan untuk dikongsi.

Barangkali, seperti surat cinta, yang sifatnya terlalu peribadi. Tulus dan istimewa.

“Mak, mana semua surat-surat Ila?” tanya saya ketika menyelak alas katil. Bawah katil yang kosong, seperti kosongnya sebuah fail yang bernama ‘kenangan’.

“Sudah buang!” Mak jawab tanpa perasaan.

“Ala…orang nak buat rujukan manuskrip terbaru ni…”

KOMA

Banyak perkara dalam kehidupan ditangani dengan corak yang berbeza.

Ada yang boleh dicakapkan terus. Done!

Ada yang terpaksa dikias-ibarat-sindir-sinikal. Selesai juga setengah.

Ada yang tak terungkapkan. Simpan dalam hati dan doa sahaja ia berlalu pergi. Tidak selesai jika begini, kawan.

Segala rasa itu saya mahu bukukan dalam bentuk yang lebih ‘terpelajar’. Kerana saya pernah diajar untuk kurang ajar, dan kini saya mengerti, setiap perkara perlu dihalusi kembali.

Mungkin melalui surat.

“Itulah konsepnya. Sebagai contoh, saya tak suka babi. Okey, saya akan tulis surat kepada babi.”

“Tetapi, babi tak pandai baca.”

“Contoh sahajalah!”

 KOMA

Dihubungi seorang kawan lama. Kawan blog tentunya – Oh, benar, saya kira-kira sedari tahun pertama saya berblog, kawan yang terkumpul lebih banyak daripada kawan yang bersapa wajah setiap hari di sekeliling.

Kami bercerita tentang cinta dan benci. Cinta dan benci. Itu asas dalam jiwa manusia.

“Awak sudah lama tidak menulis blog.” Dia berkata lewat talian telefon.

“Oh? Saya ada tulis la. Hampir setiap bulan kalaupun bukan setiap hari seperti dalam blog rahsia saya.” Jawab saya.

Ada tawa kecil di hujung talian.

“Maksud saya, tulisan yang seperti dahulu. Awak yang dulu.” Dia bersuara lagi.

Dan kata-katanya membawa saya kepada pintu-pintu yang tersimpan di dalam blog ini. Pintu yang jika dibuka, penuh dengan cerita. Saya hanyut. Sehingga pada satu detik, saya merasakan, ya, mana saya yang dahulu? Yang menulis dari hati. Yang membuang segala rasa di sini?

Ia bagai surat-surat cinta kepada diri sendiri. mengingatkan diri tentang siapa kita dahulu, kini dan mungkin esok lusa.

“Emm..saya tulis biasa-biasa sahaja kot sekarang ini kerana yang rahsia, tentang rasa, semuanya ada di blog rahsia.” Jawab saya dengan gelak yang riang.

Riang kerana kami masih terikat dengan ‘tali-tali’ lama yang menemukan kami sebelum ini. Kisah dia, kisah mereka, menjadi sebahagian diri saya yang manis untuk dikenang.

Terlalu banyak yang ingin saya kembalikan di sini. Di blog ini. Walaupun bukan sepenuh rasa, tetapi saya merasakan blog ini adalah harta saya yang amat berharga – yang di dalamnya saya menemui diri yang pernah ada dan pernah hilang.

Tidak mungkinlah saya akan sama dengan saya yang dahulu. Namun, rasa yang ada, tidak ingin saya sia-siakan.

Terima kasih kawan yang selalu percaya kepada saya. Percaya kepada rasa yang pernah kita kongsikan bersama.

Insya Allah, saya akan tekun mengerjakan naskhah itu. Surat-Surat Kepada Mereka. Doakan.

Yang Benar,

Saya yang masih ada.

Sebuah perigi. Dan airnya yang jernih, bersih, suci.

Dalam perjalanan mencari sesuatu, kita kehausan. terjumpa sebuah perigi. Kita timba airnya. Kita raup ke wajah, membersihkan debu habuk perjalanan. Kita tuang sebahagiannya ke kaki dan ambil sebahagiannya untuk membasah tengkuk buat menyegar tubuh seketika. Kita timba lagi. Air jernih yang sama kita reguk untuk membasah tekak dan memberi tenaga, sekurang-kurangnya untuk melangkah lebih dan lebih lagi.

Setelah puas, kita berehat. Dari situ, kita pandang lagi perigi yang baru kita singgahi. Ah, betapa perigi itu tidaklah secantik mana, tetapi memberi lega yang bukan kepalang. Buat kita, pengembara kehidupan.

KOMA

CPSF

Kulit buku CPSF – lihat, banyak bunga. :P (Sebagai editor, kulit buku ini agak ‘gagal’. Boleh dicantikkan lagi. :P)

Begitulah yang saya rasa tatkala membuka helai demi helai buku ini – Catatan Pengembaraan Seorang Flowerman (CPSF). Buku yang berbentuk novel grafik ini sudah tentulah unik dan jarang kedapatan di dalam negara ini. Kalaupun industri buku grafik – komik – sudah mula berkembang dengan banyaknya malahan pula mendapat sambutan yang baik, novel grafik masih belum banyak diterbitkan (pendapat sendiri berdasarkan pengalaman pembacaan sendiri).

Saya pernah membaca beberapa buah buku travelog. Ya, semuanya memberi pengalaman baru kepada saya. Pengalaman mengembara dan meneroka dunia luar, bagi saya amat perlu dibukukan. Sekurang-kurangnya untuk catatan peribadi si pengembara. Selebihnya, memberi peluang kepada mereka yang tidak mampu mengembara, untuk sama-sama merasai pengalaman di negara orang melalui pembacaan. Itupun sudah mencukupi untuk mengayakan pengalaman.

Namun, secara peribadi saya katakan buku CPSF ini begitu unik. Mungkin kerana bentuknya dihadirkan sebegitu – novel grafik – Satu pendekatan yang catchy dan menarik apatah lagi grafik di dalamnya bukan sahaja dilukis sendiri oleh penulisnya, malah, sisipan gambar-gambar asal (gambar original) juga merupakan satu bonus yang menjadikan buku ini ‘cantik’ dan ‘sedap’ untuk dibaca.

KOMA

Ia bermula dengan cincin. Cincin yang disuakan oleh kawan baiknya untuk melamar gadis pujaan. Shah mula bermonolog dan merenung secara serius tentang kehidupannya, keinginan seorang lelaki, dan mula memandang perjalanan hidupnya bagai ada kelompongan.

Camera 360

Tajuk buku tak boleh ‘blah’. Ha ha ha…

Melihat diri. Tanya-tanya mula menyinggah – How much effort should one put into getting a lady’s attention? – ini adalah pertanyaan yang akan membiakkan tanya-tanya yang lain. Dan sudah tentu pembaca mengharapkan jawapan.

Camera 360

Plot berkembang dengan baik. Aktiviti pelajar-pelajar di luar negara mengisi ruang cerita. Dan di situlah cerita bermula. Shah bertemu dengan seorang gadis, Lily Suryanie. Klise, namun babak itu digambarkan agak baik dalam bentuk grafik begini. Mata bertentang, dada bergoncang, jiwa menekan dan tanya-tanya mendesak jawapan.

Saya suka babak ini. ia mengajak pembaca untuk bersama-sama memikir ‘cara’ untuk menangani ‘rasa’ penulis. Dan di sini kita mengenali ‘hati kiut’ seorang Shah.

Camera 360

Dan babak ini mengingatkan saya kepada kisah Gadis Oren karya Jostein Gaarder. Tentang hati seorang lelaki dan monolog-monolog yang berlaku ketika bertemu dengan gadis pujaan.

Paparan perbualan melalui Yahoo Messenger membantu plot berkembang dengan lancar. Cerita terus berkembang seperti biasa. Babak perkenalan, saling rapat dan duga-menduga disemikan dengan perjalanan dan cabaran Shah sebagai seorang pelajar PhD bidang Kejuruteraan.

Camera 360

Ha ha ha…

Betapa, catatan perjalanan ini agak menarik. Pembaca dihadapkan dengan cabaran-cabaran pelajar di luar negara. Bukan sahaja soal proses pembelajaran yang memerlukan ketekalan yang tinggi, malah cabaran-cabaran persekitaran – budaya, agama dan keselamatan di negara orang menjadi satu pengalaman yang tidak semua orang alami.

Shah terus mendepani cabaran-cabaran ini di samping rasa cinta yang mula tumbuh. Tiba-tiba…pap..

Lily sudah berpunya.

Camera 360

Ini anti klimaks yang ingin pembaca ketahui dan beri fokus sepenuhnya.

Bagaimana Shah menangani situasi ini di samping perjuangan menulis tesisnya? Bagaimana pula persediaan Shah dalam menghadapi perjalanan akhirnya sebagai pelajar yang menginginkan kejayaan menjadi miliknya melalui proses Viva yang dikatakan titik antara ‘hidup dan mati’ seorang pelajar PhD?

Pergelutan ‘rasa’ cinta dan pelajaran yang perlu dilunasi inilah cerita yang sebenar dalam CPSF.

Dan akhirnya, tanya-tanya tentang kehidupan menggamit pembaca untuk berfikir lagi dan lagi.

Hidup ini untuk apa?

KOMA

Ketika buku ini tiba di meja kerja saya, hampir sahaja saya melompat girang. Penantian tidak begitu lama sedari Mrflowerman mengepos buku ini untuk saya. Menelusuri kerja-kerja yang dilakukan, buku komik dan novel grafik serta ‘webcomic’, nyata beliau memang meminati bidang ini dan berusaha menghasilkan sesuatu yang diminati.

Dan usaha ini melahirkan produk yang bukan calang dan bukan main-main.

Membaca CPSF juga membaca saya kepada kisah Kartini oleh Tembakau. Ia sebuah kisah perjalanan manusia. Namun, bagaimana perjalanan itu disudahkan.  Ini merupakan travelog ‘jiwa’ penulis sendiri dan bagaimana jiwa itu dibentuk agar terus kuat. CPSF juga mengajak wanita-wanita yang masih mencari pasangan hidup untuk mengenali hati kecil seorang lelaki. Apa sebenarnya yang lelaki mahukan.

Saya suka buku ini. Elemen serius, sarkastik, humor, dan santai digaul dengan baik. Kisahnya disudahkan dengan wajar dan waras. Dan sepatutnya ia dibukukan begitu – bahawa segala masalah dalam kehidupan mampu diselelsaikan dengan menggunakan akal fikiran yang waras. Dan Dr. Shah Ibrahim membuktikannya dengan membukukan ‘masalah dan cabarannya’.  Masalah dan ‘kesakitan’ itu disalurkan  dalam bentuk yang cantik dan manis ini – buku Catatan Perjalanan Seorang Flowerman.

Inilah yang saya kaitkan dengan sebuah perigi. Walaupun perigi itu sendiri tidak menarik di pandangan mata, tetapi airnya jernih dan melegakan rasa.

Cumanya, penerbitan novel grafik CPSF menggunakan teknik ‘sew binding’ tidak sesuai dengan penggunaan kertas jenis ‘art paper’ yang agak berat. Walaupun paparan setiap muka surat cantik, natijahnya, helaiannya mudah tercabut kerana tidak sesuai dengan keberatan buku itu sendiri.

Buku berharga RM 32 dengan 157 muka surat ini merupakan sebuah buku yang berbaloi untuk dimiliki! Percayalah!

Boleh dapatkannya di https://www.facebook.com/Mrflowermanstudio.

Sudah hampir setahun, atau lebih baik genapkan sahaja setahun.

Ya, setahun lalu mengubah segalanya walaupun segala perbuatan dan kata-kata tidak pernah hilang dari ingatan. Tidak akan hilang sampai mati. Sampai mati, kawan [yang tidak semestinya menjadi kawan]!

Terima kasih Allah, menghilangkan, membuang dan melenyapkan sesuatu yang tidak baik.

Kawan datang dan pergi kan?

KOMA

Mungkin kau sudah lupa banyak perkara. Atau ia masih bergulung dalam jiwa kerana banyak lagi yang tidak terselesaikan.

Yang pasti, kau tak akan lupa kerana semuanya akan terjawab di ‘sana’ kelak.

Aku dengan bahagian aku.

Dan engkau dengan bahagian engkau.

Sama-sama kita lihat dan telan.

KOMA

Cerita lama masih tidak tersiapkan. Berharap, sebelum menjelangnya 2013 ia mampu disiapkan tanpa sekelumit resah.

Namun, cerita baru muncul.

Dengan kening berkerut dia membaca salinan-salinan yang dihantar kepadanya melalui emel.

Dialog-dialog syaitan diteliti satu persatu. Dengan hati yang lucu.

“Banyak betul duit dia. Entah-entah jual ‘body'”
“Laku lagi ke”

“Ada dia ajak awak buat perkara-perkara yang tidak senonoh?”

“Tidak, mungkin sebab saya budak-budak lagi.”

Dan berderetan lagi bual-bual manusia yang tidak tergamak dibacanya. Fitnah semakin bermaharajalela. Manusia, memang dengan segala kelemahan yang dibekalkan kepadanya terus-menerus bercakap, bercakap dan bercakap.

…Dan dia terus diam kerana tiada apa-apa lagi yang dia harap membuatkan dia akan bertembung dengan mereka, di dunia ini.

Aku tunggu engkau di Padang Mahsyar.

Jerit dia sekuat hati.

KOMA

Bila novel awak mahu disiapkan?

Ya, persoalan yang saya sedang usahakan. Semoga Tuhan ampuni segala dosa saya kerana saya tidak lagi mengharapkan apa-apa dari manusia.

*Sekadar catatan ‘racau’ setelah agak lama tidak berblog. :)

HADIAH Sastera Kumpulan Utusan – ExxonMobil (HSKU) kali ke 25 tahun akan berlangsung pada 9 Julai ini di Panggung Sari Istana Budaya, Kuala Lumpur. HSKU yang dianjurkan oleh Kumpulan Utusan dengan penaja utamanya ExxonMobil, penaja lokasi Istana Budaya dan stesen penyiaran rasmi Astro merupakan penghargaan kepada penulis yang menghasilkan karya terbaik.

Untuk kategori cerpen, cerpen remaja dan puisi, penganjur menyediakan tiga hadiah utama dan enam hadiah penghargaan setiap satu kategori pada 9 Julai nanti.

Selain kategori ini, HSKU juga akan menyampaikan hadiah kepada pemenang kategori novel remaja dan penulisan rencana serta kajian sastera.

Tetapi sebagai sebuah penghargaan dan bukannya “pertandingan”, dalam HSKU tidak ada pemenang dan tidak ada yang kalah. Cuma yang terpilih menerima hadiah adalah yang paling menonjol dan yang tidak terpilih bukanlah tewas atau buruk.

Untuk mengukur tinggi rendah sesebuah karya sastera bukanlah semudah menyediakan skala 1 hingga 10 dan kita memilih salah satu daripadanya. Mengukur karya sastera bukan dengan angka, maka selain yang dipilih hadiah utama dan penghargaan, mereka yang berjaya menempatkan karya dalam senarai akhir juga penting untuk dihebahkan.

Bukanlah suatu yang mudah misalnya untuk menempatkan diri dalam senarai 20 terbaik daripada lebih seratus karya yang dinilai. Lalu yang berjaya dalam senarai ini juga satu kejayaan. Kejayaan ini diraikan dengan menyiarkan mereka yang dipilih dalam senarai akhir.

HSKU antara lain matlamatnya adalah untuk merakyatkan karya sastera di negara ini. Dengan itu majlis penyampaian hadiah kali ini selain dihadiri oleh tetamu kenamaan dan jemputan, peminat-peminat sastera juga dialu-alukan untuk menyertai acara di Istana Budaya ini. Seminggu sebelum acara, pihak penganjur akan mengeluarkan pas-pas percuma yang boleh didapati di Istana Budaya. Tunggu pengumuman seterusnya daripada penganjur.

Dipetik dari SINI.

KOMA

Senarai penuh pemenang HSKU 2009 yang diumumkan dalam Mingguan Malaysia, 4 Julai 2009 :

KATEGORI NOVEL REMAJA

1. Impuls Roh : Sri Rahayu Mohd Yusop [RM7000]

2. Silir Daksina : Md Nizar Parman [RM 4500]

3. Dayung Sudah Ditangan : Norziati Mohd Rosman [RM3000]

KATEGORI CERPEN REMAJA

Tiga hadiah utama, RM2500 setiap satu

1. Ayam Patah Kepak [Mingguan Malaysia, 7 Jun 2009] : Hafizah Iszahanid

2. Kasut Tutankhamun [Mingguan Malaysia, 19 april 2009] : Mohd Fudzail Mohd Nor

3. Puaka Pak Jaha [Mingguan Malaysia, 27 Disember 2009] : Nadia Khan

Hadiah Penghargaan, RM800 setiap satu

1. Es Teller di Pagi Raya (Ummu Hani Abu Hassan) Mingguan Malaysia, 20 September 2009

2. Fort Margherita (Mohd Ali Salim) Mingguan Malaysia, 16 Ogos 200

3. Hipertensi (Ilias Zaidi) Mingguan Malaysia, 1 Februari 2009

4. Khilaf (Wan Marzuki Wan Ramli) Mingguan Malaysia, 12 April 2009

5. Munsyi (Husna Nazri) Utusan Melayu Mingguan, 2, 9 dan 16 November 2009

6. Sanubari Seorang Anak (Siti Hajar Mohd Zaki) Mingguan Malaysia, 25 Januari 2009

KATEGORI CERPEN

Tiga hadiah utama, RM 3000 setiap satu

1. Akhir Parak Siang (Zaen Kasturi) Mingguan Malaysia, 29 Mac 2009

2. Embus-embus Iman di Indus (Adip MN Damanhuri) Mingguan Malaysia, 17 Mei 2009

3. Mahkota di Atas Jemala (Farahana Hussain) Al-Islam, Mac 09

Hadiah Penghargaan, RM800 setiap satu

1. Dari Fail Tribuhak (Ghazali Lateh) Mingguan Malaysia, 23 Ogos 2009

2. Falsampah (Serunai Faqir) Mingguan Malaysia, 25 Oktober 2009

3. Ketuanan, Maaf dan Seorang Binatang (Marsli N.O) Mingguan Malaysia, 22 Mac 2009

4. Kisah Sebatang Pokok (S. M. Zakir) Mingguan Malaysia, 28 Jun 2009

5. Narasi Cinta di Pulau Seribu Kubah (Mawar Shafei) Mingguan Malaysia, 18 Januari 2009

6. Tukang Sepatu dan Sahabat dari Bukit (Malim Ghozali PK) Mingguan Malaysia, 26 April 2009

KATEGORI PUISI

Tiga hadiah utama, RM 1000 setiap satu

1. Aroma (S.M Zakir) Mingguan Malaysia, 27 Disember 2009

2. Ingatan kepada Kawan ‘XXI’ (Zaen Kasturi) Mingguan Malaysia, 10 Mei 2009

3. Sekeping Lukisan di Kaki Lima (Mohamad Saleeh Rahamad) Mingguan Malaysia, 27 Disember 2009

Hadiah Penghargaan, RM500 setiap satu

1. Ayah adalah Hadiah Allah (Salman Sulaiman) Wanita, Jun 2009

2. Catatan Tentang Bukit (Husna Nazri) Mingguan Malaysia, 22 Mac 2009

3. Cerita Terpanggil-panggil, Penglipur Semakin Melara (Ariff Mohamad) Mingguan Malaysia, 4 Oktober 2009

4. Ego Sebutir Pasir (Fudzail) Mingguan Malaysia, 6 Disember 2009

5. Ingatan kepada Kawan ‘XXII’ (Zaen Kasturi) Mingguan Malaysia, 11 Oktober 2009

6. Seorang Tua di Kaki Tamadun (Fahd Razy), Mingguan Malaysia, 15 Februari 2009.

RENCANA SASTERA

Dua hadiah, RM1000 setiap satu

1.Bahasa Cinta Hamzah Fansuri, Mohd Hashim Osman : Mingguan Malaysia, 6 Disember 2009

2. Psikosomatik Yang Menyala, MAlim Ghozali PK : Mingguan Malaysia, 22 Februari 2009.

KOMA

Tiada pemenang dan tiada yang kalah.

Saya kira, kalaupun bukan kerana pertandingan dan imbalan, sesebuah karya yang mahu berjumpa dengan khalayak pembaca, harus dinilai.

Pertandingan, ada juri dan panel hakimnya.

Penerbitan pula, ada editor dan pembaca prufnya.

Tidak kira apa jua bentuk bahan bacaan, ia harus dinilai sebaiknya. Ditapis sebaiknya.

Paling penting, karya yang bernilai ini harus dipelbagaikan cara dan kewujudannya untuk bertemu pembaca. Mudah diperolehi di kedai buku. Ada tindakan susulan seperti didramakan atau difilemkan dan menjadi teks rujukan untuk pelajar sekolah dan universiti.

Tahniah buat kawan-kawan penulis yang berjaya membawa karya dan pemikiran mereka kepada khaayak pembaca.

Menikmati makanan yang jarang dijamah, burger. Bersama adik perempuan yang jarang bersua, Tata. Dengan buku berada di tangan masing-masing.

Usai menjamah makanan, saya mencuci tangan dan berdiri di sebelah rak buku saya.

“Pandang apa?” tanya Tata.

“Buku-buku kakak,” jawab saya.

“Mengapa?” tanya Tata agak pelik.

“Membandingkan buku yang berada di tangan awak dengan buku yang selama ini kakak baca,” jawab saya pula.

“Kenapa?” tanya Tata dengan penuh tanya.

Saya jawab, “kerana awak banyak membaca buku cerita. Kakak pula lebih suka buku sastera.”

Tata mengerutkan dahinya.

KOMA

Berdebat tentang sastera atau tidak sesebuah buku akan membuatkan penulis atau penggemar buku ‘cerita’ mencuka.

Hakikatnya, memang benar banyak beza antara buku sastera dengan buku cerita walaupun hadir dalam medium yang sama iaitu novel.

Ada novel yang hanya bercerita. Bla…bla…bla…tentang cinta, tentang kehidupan tentang alam dan sebagainya. Ceritanya baik dan menarik. Begitu juga novel sastera. Juga ada isu cinta, kehidupan, alam dan sebagainya.

Jadi apa bezanya?

Bezanya pada bahasa yang digunakan.

Tahukah, penulis yang baik ialah penulis yang mampu bercerita dengan bahasa yang baik, betul dan mudah. Mampu menyampaikan cerita dengan keindahan bahasanya. Mampu mengungkap emosi dengan pemilihan perkataan yang tepat pada konteksnya. Mampu membina pengetahuan dan memperkaya kosa kata pembacanya. Itulah karya sastera.

Mohon kefahaman. Sastera bukanlah bermakna menggunakan ayat yang puitis segala bagai sehingga menyukarkan pembaca. Sastera ialah kebolehan berbahasa dengan baik, halus, mudah dan betul pada konteksnya.

Berbahasa dengan baik dalam menyampaikan ceritanya, menjadikan masyarakat pembacanya tahu budi bahasa. Tahu menjaga bahasa. Tahu mencintai bahasanya.

Ini bukan soal bahasa sahaja. Ini soal kelangsungan idea penulis.

Menggunakan bahasa yang standard [Bahasa Melayu Tinggi], menjadikan karya lebih tahan lama. Dibaca oleh segenap lapisan masyarakat tanpa mengira bangsa, latar belakang pendidikan atau umur. Serta menjadikan karya tersebut mempunyai nilai yang tinggi dalam pasaran kerana sasarannya ramai.

Karya yang bersastera dengan bahasa yang baik ialah karya yang MAHU dibaca.

Menggunakan bahasa pasar, bahasa kesat ataupun bahasa campur-aduk Melayu dan Inggeris membuatkan karya itu akan hanya menjadi karya yang bercerita pada waktu itu sahaja kerana pada zaman akan datang, karya itu lapuk dan tidak mampu dibaca oleh generasi seterusnya. Sasarannya pula sangat terhad. Tertumpu pada golongan tertentu sahaja kerana golongan yang terpelajar, bangsa lain serta perbezaan umur pembaca menjadikan karya itu sukar dihadam.

Malah, karya yang tidak bersastera MALU untuk dibaca.

Bukankah apa yang dibaca menggambarkan pembacanya?

Ya, kali ini saya bercakap soal bahasa dalam karya.

KOMA

“Merugikan duit awak sahaja,” jelas saya kepada Tata.

“Kenapa pula?” tanya Tata

Buku umpama suis. Suis yang boleh digunakan dan memberi ‘cahaya’ kepada kamu. Itulah buku yang saya label sebagai buku sastera.

Buku umpama suis. Suis yang tidak boleh digunakan. Hanya menghiasi dinding. Itulah buku yang saya labelkan sebagai buku cerita.

“Saya tidak suka karipap yang dibeli di kedai. Saya hanya makan karipap yang emak buat atau saya buat sendiri,” jelas saya kepadanya yang mempelawa saya menikmati karipap yang dibelinya.

Saya nyatakan itu kepada kawan-kawan saya.

KOMA

Karipap-Karipap Cinta (KKC), karya keempat Nazri M. Annuar. Buku setebal 254 tidak termasuk kulit ini diterbitkan oleh PTS Fortuna [Pts Publication] dengan ilustrasi kulit muka buku yang menarik dan comel.

Menguliti KKC, bagaikan menonton sebuah filem yang sederhana temanya tetapi memberi impak yang besar. Ia tentang cinta. Tentang hidup. Tentang agama. Tidak mustahil jika saya kategorikan juga novel ini sebagai karya Islami. Apa yang penting ia penuh dengan gelak tawa. Sedari muka surat pertama, saya sudah tergelak-gelak sendiri. Ini novel komedi-romantik.

Cerita bermula apabila Ali jatuh cinta pandang pertama dengan Sarah. Cerita tentang karipap awalnya nampak seperti tidak memberi kesan dan timbul tanggapan bahawa karipap hanyalah isu picisan dalam novel ini. Sekadar mahu menampakkan ia lucu dan menarik. Memang lucu. Namun, karipap bertukar menjadi konfik utama di akhir babak apabila karipap dijadikan syarat utama untuk memenangi hati Sarah. Agak kelakar. Memang kelakar. Suasana persekitaran yang digambarkan oleh penulis mengenai latar belakang kedua-dua watak begitu jelas dan mudah difahami.

Penulis menemukan titik yang harmoni antara dua watak yang berbeza karakter. Ali dan sarah bagai langit dengan bumi. Bagai enggang dengan pipit. Jauh panggang dari api. Ali seorang jurugambar di sebuah syarikat penerbitan majalah dan akhbar. Tiada latar belakang pendidikan agama yang kukuh namun punya hati yang mulia dan semangat cinta yang besar. Sarah pula seorang graduan dari Mesir. Karakter Sarah dihadirkan dalam perwatakan gadis luar biasa, bijak, cantik  dan mempunyai persepsi yang moden tetapi masih menjaga tatatertib dan syariat. Watak-watak yang dihadirkan dalam KKC begitu semulajadi.

Dalam novel ini persoalan cinta yang menjadi isu sewarjagat diadun dengan cantik melalui pendekatan islami. Agama tidak memandang darjat dan latar belakang seseorang. Apa yang penting ialah ketaatan hamba-Nya menjadi khalifah kecil di muka bumi melalui perlakuan-perlakuan seharian.

Saya suka isu ‘menipu’ yang menjadi plot yang bergerak dengan cantik dalam novel ini. Kerana cinta, Ali menipu. Dan penipuan itu menunjukkan kesan yang tidak baik. Bagaimana cara Ali menangani penipuan yang telah dilakukan di langsaikan dengan babak yang menarik juga.

Sama seperti Opera Angkasa, gaya bahasa penulis ini mudah diterka. Tidak terikat dengan hukum berbahasa iaitu gaya perbualan harian yang semakin mendekatkan pembaca dengan cerita yang disampaikan. Namun, hati-hati dengan lambakan unsur sindiran, sarkastik, dan bahasa spontan yang dituturkan oleh watak. Bimbang ianya kurang difahami oleh pembaca seterusnya merencatkan pemahaman pembacaan. Juga sepertinya ada campur tangan penulis di dalam pemikiran watak. Saya percaya ini tidak salah dan disengajakan. Inilah gaya penulisan penulis novel ini yang tidak perlu diubah.

Namun, babak bagaimana Datuk Razali Bunari mendapat hidayah agak membosankan dan boleh diganti dengan adegan yang lebih menyengat.

Dari kaca mata seorang editor [tahap sederhana], saya juga menemui kecacatan dari aspek ejaan dan tanda baca yang boleh membuatkan ‘mood’ membaca tersekat-sekat. Malahan, terdapat juga ayat-ayat yang mungkin tidak betul susunannya yang membuatkan saya membacanya berkali-kali.

Contohnya :

Lebih kerana dia tidak berpeluang menonton televisyen kerana ruang tamu sudah dipenuhi dengan barang-barang pembuatan karipap.’

Tidakkkkk!!!“jerit Ali sambil menghentak penghidup tendang motosikalnya.

Hal ini mungkin boleh diperbaiki oleh editor yang menyunting manuskrip ini. Walaupun ia hal kecil, namun masih perlu diambil berat apatah lagi novel yang mempunyai gaya bahasa yang pelbagai begini.

********

“Kacak juga Muaz ya,” pancing Ali.

Sarah angguk. “Ya, dia antara pelajar terkacak semasa saya belajar dahulu.”

Laut tempat Ali memancing mula bergelora. Bahaya untuk bot-bot kecil seperti Ali.

KOMA

Saya tulis dalam Facebook bahawa minggu ini minggu saya membeli buku. Namun, apabila novel ini berada di tangan, saya terus baca.

Ia tentang kehidupan dan cinta yang sederhana tetapi memerlukan semangat yang besar. Ia tentang kita. Tentang manusia yang mencari cinta dan mendapatkan cinta dengan apa cara sekalipun. Terima kasih kepada penulisnya yang berjaya menghasilkan cerita sebegini.

KKC akan berada di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur 2010. Dapatkan naskhah ini di sana.

Ini buku ke-11 untuk tahun ini. Dan buku kedua yang saya ulas di blog saya.

Berbual-bual santai dengan seorang rakan yang juga minat membaca tetapi tidak minat menulis, memberi input yang pelbagai dalam perbualan kami.

Dia, sangat meminati buku. Banyak buku-buku yang baik disimpan dengan baik dan dibaca dengan baik. Namun, dia hanya simpan kebaikan buku itu untuk hidupnya. Simpan untuk perjalanan hidupnya. Cuma sekali-sekala apabila bercerita tentang sesuatu, dia akan mengaitkan dengan kisah buku dan isi kandungannya.

Kerana itu, apabila saya bercerita tentang dua buah novel yang baru saya sudahi ini, dia diam dan memandang saya.

Katanya, “saya sudah menghadam buku pertama itu dua tahun sudah. Dan yang kedua itu pula baru seminggu lepas saya nikmati.”

“Ceritanya ada seperti apa yang ingin awak tulis bukan? Awak terlambat.”

Sambung dia sambil membelek-belek dua buah novel saya yang berbalut kemas.

KOMA

b-2

Mencari Locus Standi [MLS] dan Lentera Mustika [LM].

Itulah dua buah novel yang saya maksudkan.

Mencari Locus Standi mengisahkan perjalanan hidup seorang remaja yang bernama Eliza Jasmin (E-Jay). Rutin hariannya bergelut dengan tugasan dan tanggungjawab sebagai seorang pelajar undang-undang.

Menjalari cerita dengan pelbagai konflik dan penyelesaian yang ranum, membuatkan novel ini memang wajar dinobat sebagai pemenang bagi Hadiah Sastera Karya Utusan 2003 [HSKU] kategori Novel Remaja.

E-jay digambarkan dengan teliti oleh penulis melalui fizikalnya, cara berpakaian, cara berfikir, cara menangani konflik dan emosi ketika menghadapi saat-saat  tertentu, menghasilkan citra seorang remaja yang boleh dijadikan contoh dan model remaja yang cemerlang di dalam akademik juga luar akademik.

Ketegasan beliau dalam mempertahankan pendirian, kesungguhan dalam mencapai impian dan sifat rendah diri serta berhati-hati dalam setiap patah bicara dan gerak laku juga boleh dijadikan contoh kepada remaja masa kini.

Betapa apa yang mahu disampaikan oleh penulis sebenarnya adalah hal-hal yang biasa-biasa. Hal yang biasa berlaku kepada golongan remaja – konflik. Bezanya, penulis berjaya melahirkan figura seorang remaja yang bernas melalui watak E-Jay.

Membaca MLS selepas membaca LM merupakan satu perjalanan yang panjang buat saya kerana MLS punya konflik yang lebih banyak dan mengandung pelbagai emosi berbanding LM. Mungkin juga kerana novel LM terhasil melalui novel bersiri yang disiarkan secara bulanan di majalah Aniqah, makanya ia nampak lebih mendatar.

DSC_0273-2

Walaupun saya beranggapan LM agak mendatar, isinya tetap padat dengn visi dan hasrat penulis.

Kisah LM hanya sempat saya ikuti melalui satu episod sahaja kerana saya tidak berapa gemar membaca novel bersiri yang disiarkan di majalah atas faktor ‘kurang sabar’ dengan babak seterusnya.

Membaca babak-babak awal LM membuatkan saya agak tidak senang duduk. Walaupun telah diingatkan oleh penulis bahawa segala babak dan jalan cerita tiada berkaitan dengan yang hidup atau mati, saya masih juga merasakan yang ‘kimia’ antara saya dengan novel itu sangat dekat.

LM mengisahkan Ainur Mustika secara peribadi. Ainur Mustika hadir dalam MLS sebagai Ibu Mustika, ibu tiri kepada E-Jay.

Perjalanan kerjaya Profesor Dr. Ainur Mustika sebagai pensyarah dari Fakulti Persuratan Melayu UKM yang berusaha memartabatkan Puisi Melayu Tradisional seperti pantun, nazam, gurindam, syair dan sebagainya. Saya tidak terhairankan dengan kisah cinta bersegi-segi yang hadir di awal bab. Kehadiran Rozario dan Zul Farhan. Juga jejaka seberang Syed Amirul Hakim yang kehadirannya ditandai dengan sebentuk cincin di jari Ainur Mustika. Cincin yang bukan apa-apa, dan bukan menandakan dia dimiliki oleh siapa-siapa. Namun, cincin itu tetap punya lambang rasa buat Ainur Mustika.

Mempelbagaikan isu di dalam LM, penulis berjaya menyatukan dua bidang yang berbeza dalam satu aliran perjalanan yang manis. Penulis juga berjaya memberitahu pembaca bahawa setiap bidang ilmu mempunyai kesinambungan dengan bidang yang lain. Tidak mustahil dalam hal ini, penulis menggerakkan perjuangannya terhadap khazanah persuratan Melayu tradisional dengan begitu teliti serta melebarkan sayap pengetahuan pembaca dengan undang-undang yang melingkungi setiap perkara dalam kehidupan manusia.

Bukan sahaja hal persuratan Melayu menjadi intipati yang kuat dalam novel ini, malah persoalan undang-undang yang dianggap leceh dan merumitkan dapat dicerahkan dengan bahasa yang mudah difahami. Satu usaha yang baik untuk mengahwinkan undang-undang dengan masyarakat kelas menengah.

Sebenarnya, saya tidak menduga yang Ainur Mustika akan memilih Emir Johan. Namun, itulah yang dicaturkan oleh penulis. Saya tidak nampak cerita yang besar di sebalik pemilihan Emir Johan sebagai teman hidup Ainur Mustika. Ia sekadar pemilihan berdasarkan keyakinan hati kepada Tuhan bahawa itulah jodohnya. Satu kisah percintaan yang sederhana, namun mengundang emosi di babak-babak akhir.

Dan memang benar pendapat ramai pembaca LM bahawa novel ini akan ada sambungannya. Saya harap itu.

Walaupun ada perkaitan antara LM dan MLS, kedua-dua novel ini tetap berjalan atas landasnya sendiri. Ada cerita yang berbeza laluannya walaupun wataknya hadir di kedua-dua buah novel. LM tentang Ainur Mustika manakala MLS pula tentang Eliza Jasmin.

Mendapat tahu daripada penulis bahawa penjualan buku MLS biasa-biasa sahaja kerana kurang promosi daripada penerbit, ia tidak menghairankan saya. Saya membeli MLS bukan kerana promosi. Ia hadir sendiri. Walaupun MLS sudah berada lama di pasaran [2003],  tiada kerugian jika ingin memilikinya dan saya ingin menyarankan novel yang bagus dan membina ini untuk remaja dan pelajar  sedari sekolah apatah lagi universiti.

Mahu tahu tentang Persuratan Melayu Tradisional? Sila baca kedua-dua novel ini.

Mahu tahu tentang adat dan budaya yang manis? Undang-undang? Cinta? Persahabatan? Nilai murni? Bacalah LM dan MLS. Semuanya tercerna dengan baik di dalamnya.

Lama atau baharu sesuatu novel bukanlah apa-apa. Paling penting, ilmu yang terkandung di dalamnya. Itu pegangan saya. Dan saya bangga kerana memiliki novel-novel ini dan mampu menyudahkannya dengan baik.

KOMA

“Mahu bercerita tentang sebuah novel tanpa menunjukkan ianya sebuah ulasan. Dan berharap ia tidak dilihat sebagai sebuah ulasan yang perlu dipegang sebagai kepercayaan. Cukup sekadar memahami ulasan itu adalah pendapat peribadi penulis. Bolehkah begitu?”

Itulah status FB saya hari ini dan entri inilah hasil cubaan saya. Agak semak, namun saya akan belajar mengulas dengan lebih baik lagi nanti.

Ulasan lebih baik :

Annyss

Rebecca Ilham

MLS

DSC_0257

Barisan pemenang HSBI bersama YB Mejar Jeneral Dato’ Jamil Khir, Menteri di Jabatan Perdana Menteri, dan kepimpinan DBP serta pihak penaja semasa Majlis Penyampaian Hadiah Sastera Berunsur Islam ke-12 yang bertempat di Dewan Bahasa dan Pustaka (DBP) hari ini.

PERMULAAN

“Kata orang, ilmu yang tidak diamalkan umpama pohon tidak berbuah,” jelas saya kepada adik.

“Eh, apa pula. Pohon, jika tidak berbuah, masih boleh menjadi manfaat kepada manusia. Kiranya pohon mempelam yang mandul di belakang rumah kita itu tiada manfaatkah kakak?” balas adik yang kadang memang bijak berfikir.

Saya mengiyakan kata-kata adik. Pohon mempelam itu, menjadi tempat burung melepas lelah, membuat sarang dan berteduh dari hujan. Pohon yang mandul itu juga, menjadi teduhan kami adik-beradik kala berpetang dengan jemput-jemput pisang, di bawahnya yang tersedia satu pangkin.

Pohon itu, walau tidak berbuah, ia meredup dan menyegarkan mata kami.

Harus fikir perumpamaan lain yang berkaitan dengan ilmu yang tidak diamalkan.

KOMA

Hadiah Sastera Berunsur Islam. HSBI.

Hari ini menghadiri majlis penyampaian Hadiah Sastera Berunsur Islam. Seramai 12 pemenang telah dirai. Senarai nama pemenang boleh sahaja berkunjung ke ujana Nisah Haron.

Hanya dua genre dipertandingkan. Puisi dan cerpen, berbanding tahun-tahun sebelumnya yang meletakkan genre novel, drama pentas dan drama televisyen dalam pertandingan ini. Jika hal ini disebabkan kekurangan dana, maka badan-badan Islam yang selama ini memperjuang kemaslahatan masyarakat Islam harus berganding bahu dengan Yayasan Pendidikan Islam bagi mengangkat sastera sebagai medium dakwah yang berkesan.

Dengan terbentuknya satu pertandingan begini, maka masyarakat memandang bidang sastera sebagai bidang yang sama popular dengan kegiatan seni yang lainnya seperti berlakon dan menyanyi. Hal ini juga seterusnya meningkatkan kefahaman masyarakat bahawa sastera itu luas bukan hanya sekadar terlingkung dalam bidang penulisan cerpen dan puisi sahaja.

Mengadakan semula genre novel, drama pentas dan drama televisyen berserta puisi dan cerpen yang diadakan saban tahun memungkinkan kita memperkaya karya sastera dan seterusnya mengangkat sastera di mata umum.

Berbalik kepada HSBI yang diadakan pagi tadi bertempat di Dewan Bahasa dan Pustaka pula, saya bersetuju dengan apa yang dikatakan oleh Saudara Rozlan tentang kesan dan impak HSBI yang harus dilaksanakan dalam bentuk antologi seperti yang berlaku kepada Hadiah Sastera Karya Utusan (HSKU). Namun, itu semua perlukan gerak kerja yang bukan main-main.

Saya berharap, keupayaan penulis, penerbit dan penaja memungkinkan sastera diangkat ke tempat yang sepatutnya terutama sastera berunsur Islam yang akan membantu kerajaan dalam menangani isu-isu kebejatan sosial masyarakat. Tidak dinafikan bahawa penulisan dan karya banyak mengubah manusia dan masyarakat ke arah yang lebih baik.

Di sinilah, maka saya kira penulis, penerbit dan pembaca akan merasa betapa manisnya buah yang di hasilkan oleh pohon yang ditanam dengan limpahan ilmu dan kudrat yang bukan sedikit itu.

PENUTUP

“Abah mahu tebang pohon mempelam dibelakang rumah,” sahut abah ketika saya tanyakan mengapa dia membelek-belek mesin gergaji pemotong pokok.

“Jangan abah. Nanti nak baca buku di mana? Kalau ibu buat cempedak goreng, kan bagus dapat makan di bawah pohon itu ramai-ramai. Juga sangat kasihan dengan burung-burung yang mula membuat sarang menjadikan pohon itu tempat menyambung generasi,” jawab saya dengan rasa bimbang sekali.

“Baca buku di rumah sahaja. Makan cempedak goreng di beranda. Ada angin nyaman sambil menonton televisyen. Burung-burung itu, telah tuhan cipta dengan kemandirian yang tinggi. Mereka tahu mencari tempat berteduh.” jawab abah sambil berlalu meninggalkan saya.

Dengungan kasar mesin gergaji pemotong itu melagukan tangis yang bukan sedikit buat saya dan adik. Ya, kerana pohon itu mandul, abah menebangnya. Kerana pohon itu uzur juga abah melupuskannya kerana bimbang ia menimpa rumah kami.

Pohon yang manakah yang tidak perlu ditebang atau dibuang kalaupun ianya mandul?

“Pohon rasa yang penuh dengan ilmu pengetahuan. Maka rasanya akan menyubur pohon hidup kamu juga buahnya boleh diberi kepada orang lain.”

Itu kata abah. Benar. Ilmu tanpa amal umpama pohon tanpa buah. Sekadar menjadi tempat singgahan. Namun masih bermanfaat bukan.

Jadilah pohon. Pohon apa sahaja.

jam copy

“Saya suka menerima surat cinta, kerana permulaan ayat pada surat sangat manis,” kata Natsuna.

“Natsuna yang disayangi….” sambung Soichiro.

“Ya. Betul. Saya paling suka bahagian itu. Tidak kira apapun isi kandungannya. Cukup dengan ayat pertama,” kata Natsuna.

Lagi-lagi melayan drama Jepun ini. Overtime.

KOMA

arenawati

Menjelangi Seminar Pemikiran Sasterawan Negara Arenawati [yang diminta oleh ahli panel agar gelarannya bukan di peringkat kebangsaan tetapi Nusantara], menemukan kekuatan sebenar seorang penulis yang lahir dari dendam yang mendalam terhadap penjajah dan kecintaan yang luhur terhadap khazanah warisan bangsanya.

Seingat saya, sepanjang seminar berlangsung, tiada karya ‘cinta’ Allahyarham Arenawati diceritakan. Mungkin ada hasil penulisan beliau tentang cinta. Tapi bukanlah cinta kekasih kepada kekasih semata.

Saya fikir, saya akan dapat mengunyah ayat-ayat manis penulis ini. Rupanya tiada yang manis kerana semua hasil karyanya ditulis berdasarkan semangat nasionalisme yang tinggi.

Beliau diibaratkan sebagai ‘super intelligent human being‘. Saya luluskan gelaran itu apabila meneliti karya-karya beliau yang dibedah melalui pelbagai aspek. Sangat menginspirasi. Penulis muda harus datang ke seminar ini. Harus, agar kamu tahu erti penulisan dan perjuangan dalam menulis, selain sibuk mencipta nama.

Apa yang saya dapat?

Semangat cinta. Cintakan perjuangan penulis yang menulis dengan ilmu dan semangat yang besar. Tanpa memikirkan imbalan yang akan diperolehi. Semata kerana dendam yang hanya boleh dilunasi dengan menghasilkan karya berbaur semangat cintakan bangsa, menyedarkan bangsa tentang cucuk-jarum bangsa penjajah serta menggali warisan peninggalan nenek moyang yang sangat berharga [budaya dan khazanah peribumi yang ingin dipecahbelahkan oleh penjajah].

Walaupun ada yang mempertikai bahawa Pak Arena terlalu mengagungkan Indonesia sebagai tanah tumpah darahnya, saya masih beranggapan itu bukan apa-apa kerana bagi saya dia tokoh penulis bersifat global dan mengenepikan sempadan geografi ketika berkarya. Apa sangatlah Malaysia dan Indonesia jika bangsanya sama sahaja?

“Kalau nak sangat baca hal-hal cinta, surat-surat cinta, bacalah Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck karya Hamka,” kata seorang rakan penulis yang ditemui di sana.

“Sudah baca. Memang terasa semangat cinta antara kekasih itu. Sangat manis dan bertatasusila,” jawab saya sambil mengenang kembali bait-bait ayat dalam surat cinta Zainudin kepada Hayati.

KOMA

“Wah, sampul surat cinta. Sudah lama tidak nampak sampul surat begini.”

Itu reaksi saya ketika Puan Nisah menyerahkan sampul surat berbunga berwarna biru muda itu kepada saya.

Di dalamnya, bukan surat cinta.

Suatu waktu dahulu, ketika usia menginjak remaja, sampul surat itu membawa banyak cerita. Tentang rotan. Tentang kawan. Tentang khianat. Tentang asmaraloka. Tentang jiwa. Tentang segala.

Sekurang-kurangnya, ketika gembira menerima ‘surat cinta’ dari Puan Nisah itu, saya terlupa bahawa saya juga menerima ‘surat cinta’ bersampul putih daripada pejabat yang meminta balasan tunjuk sebab dalam masa tujuh hari.

Saya akan balas.

klabNovel Ketika Cinta Bertasbih dibeli di Mihas 2009, manakala Di Bawah Lindungan Kaabah di beli di KLIB 2009


“Sudah makan ubat?” tanyanya, agak menyejukkan hati.

“Sudah.” Jawab saya.

“Sekarang sedang buat apa? tanyanya lagi.

“Baca novel Panggil Aku Melaju,” jawab saya lagi.

“Apa? Novel yang berat itu? Berehatlah.” Dia agak terkejut.

Memang benar, ketika suhu badan meningkat tiba-tiba yang saya syak akibat cuaca yang sangat panas, sebaiknya saya berehat. Tetapi, mata tidak henti-henti merenung novel Panggil Aku Melaju ini yang sudah dibaca sehingga mukasurat 42. Sangat menarik.

Novel berat ini, akhirnya saya abaikan dan mula mencari buku-buku yang saya beli di Kuala Lumpur Alternative Bookfest 2009 semalam.

Mungkin boleh pilih yang agak ringan sikit.

KOMA

Semalam, saya ke Kuala Lumpur Alternative Bookfest 2009.

Membelanjakan sejumlah wang untuk buku-buku yang memang saya idamkan sehingga bajet untuk membeli dan menempah dua pasang baju kurung bulan ini telah dihabiskan.

Konon nak lihat-lihat sahaja.

Bahan bacaan berat dan ringan.

  1. Perburuan – Pramoedya Ananta Toer
  2. Subuh – Pramoedya Ananta Toer
  3. Gukat Di Jakarta – Pramoedya Ananta Toer
  4. Aku ini Binatang Jalang – Chairil Anwar
  5. Jatuhnya Sang Imam – Nawal el Saadawi
  6. Kasut Biru Rubina – Sufian Abas
  7. Dua Lauk – Taf Teh dan D’ianadi
  8. Akulah Perempuan Muda Itu – Shaira Amira (puisi pop untuk pari-pari terbuang)
  9. Kacip – Pipiyapong

Jadinya, dalam senarai ini, akan saya pilih yang ringan. Dan ingatan buat mereka yang benar-benar mahu mencari buku, ajaklah kawan yang suka membaca.

KOMA

Selamat Hari Ibu buat semua.

Sakit atau sihat.

bird

Pagi itu, kamu terlewat. Bersiap sebaik mungkin. Masuk kereta dan mulakan perjalanan. Buka saluran radio yang diminati dan nikmati lagu-lagu yang dimainkan. Kamu turut sama bernyanyi mengikut rentak lagu. Sekurang-kurangnya dapat melupakan kebimbangan lewat masuk ke pejabat dan mengurangkan rasa tertekan dengan keadaan jalan yang sesak.

Ketika kereta berhenti di persimpangan lampu isyarat, kamu memerhati langit yang cerah. Matahari mula bersinar dan ya, matahari memang cantik apabila ‘bangun tidur’.

Kamu pandang sekeliling.

Mata kamu, tertempa pada mata dia. Dia, pemandu kereta di sebelah kereta kamu.

Senyum terukir. Dan ada debar di dada kamu.

KOMA

Kisah di atas, mungkin boleh dikembangkan menjadi sebuah novel. Kerana kisah cinta sangat laku dan diminati bukan sahaja oleh pembaca wanita, malah pembaca lelaki juga dalam sorok dan diamnya, menyimpan novel cinta di dalam laci meja kerjanya. Siapa tahu bukan?

Kerana kisah cinta tidak akan habis, kalaupun bukan dengan kekasih yang sama.

KOMA

Katanya, cinta itu tetap cinta walaupun tidak berbalas.

Kamu pula, mungkin berpendapat cinta itu harus berbalas untuk dinikmati dengan baik.

bot

“Kesilapan kita ialah bila mengkritik sesuatu dengan rasa hati, bukan rasa akal.” Kata seorang pensyarah semasa saya berada di menara itu.

Itu tahun akhir yang saya harapkan berkesudahan seperti beliau, menjadi pensyarah.

“Contoh?” tanya saya.

“Contohnya apabila kamu mahu mengkritik bahan bacaan bergenre pembangun jiwa atau islamik, kamu bandingkan dengan novel sains fiksyen. Mana kena,” jawabnya tanpa menoleh kepada saya.

“Setiap bahan bacaan ada genre tersendiri. Mengkritik dengan hati tidak akan memperbaiki apa-apa kelemahan. Jika mahu katakan novel cinta itu ‘sampah’, kamu harus cari satu novel cinta yang lain sebagai ‘tidak sampah’. Di situ kritikan kamu akan bermakna kerana dapat beri gambaran apa ‘sampahnya’ novel ‘sampah’ itu.” Katanya lagi.

Sambungnya lagi, “membaca juga biar dengan budayanya sekali. Usah baca novel cinta Melayu dengan bawa budaya cinta Barat. Itu tidak kena.”

Saya akur.

Hati, kamu juga harus bijak seperti akal.

patung

“Saya mahu beri awak buku,” kata seorang teman lama sambil memunggah beberapa kotak yang terisi beberapa jenis novel.

“Wah, banyaknya. Kenapa tidak dibawa sekali,” jawab saya tanpa memandang ke arahnya kerana sibuk membelek novel-novel lama dan baharu itu.

“Tak berbaloi bawa berat-berat. Buat semak sahaja,” serunya selamba.

Saya terdiam dan memandang ke arahnya. Dia memegang sebuah kotak yang besar.

“Itu apa pula?” tanya saya mohon kepastian.

“Eh, ini tak boleh didermakan. Buku-buku ini berkualiti. Sampai matipun akan disimpan. Harta yang berharga.” Sambut dia sambil terus memasukkan kotak itu ke dalam kereta.

Oh, begitu?

KOMA

Saya masih membelek-belek novel dan beberapa majalah milik teman yang telah bertukar ke tangan saya. Banyak.

Melihatkan rak buku yang juga sudah penuh, saya hanya memilih beberapa novel untuk disimpan dan dijadikan hak milik.

Selebihnya, yang tidak berkenan di hati saya dermakan pula kepada teman yang lain. Kerana saya juga tidak mahu menyimpan bahan bacaan yang kurang nilainya.

KOMA

Mungkin juga nilai sesebuah buku terletak pada pembaca. Pembaca memang mempunyai ikatan yang kuat terhadap penulis.

Ada pembaca yang memilih bacan bacaan kerana penulisnya. Ada juga yang membaca kerana isi kandungan bahan bacaan itu – budaya yang dibawa, bahasa yang digunakan, estetika yang memancar ataupun pemikiran yang disebarluaskan oleh penulisnya. Semua orang ada citarasa tersendiri.

Berbangga seseorang penulis apabila bukunya disimpan kerana sebab-sebab di atas.

Apa pula perasaan anda, sebagai penulis apabila buku anda didermakan kepada umum atas sebab-sebab seperti – pembaca tertipu kerana didesak oleh rakan, tertipu dengan sinopsis dan ilustrasi muka depan buku, tertipu dengan promosi yang besar-besar oleh penulis dan pembaca mual dengan apa yang anda tulis?

KOMA

“Kenapa kamu berkata bahawa buku ini tidak berbaloi disimpan?” tanya saya ingin tahu.

“Buku begini, baca ayat pertama pun dah tahu bagaimana kesudahan ceritanya. Bahasa yang digunakan juga terbentuk oleh masa. Kalau disimpan nampak sangat buku ini ketinggalan zaman. Berbanding dengan beberapa buku-buku lama dan baharu yang menggunakan bahasa Melayu yang baik. Zaman yang bagaimanapun, novel ini masih mampu ‘bercerita’. Ceritanya klise, tetapi adunan ‘twist’ dan gaya penyampaian tidak memualkan. Yang penting, nilai yang dibawa.” Jelas teman dengan panjang lebar.

Sambungnya lagi, “kita boleh bezakan karya yang ditulis dengan niat wang ringgit, seni atau tanggungjawab sosial.”

“Tetapi tidak boleh dinafikan sekarang ni penulis digesa menulis kerana tanggungjawab sosial dan juga kerana wang. Siapa kata penulis berbahasa Melayu tidak boleh kaya. Ramai penulis yang sudah kaya dengan menulis hal-hal yang baik dan menggunakan bahasa yang baik. Karya begitu bukan sahaja boleh menjadi harta pembaca tetapi juga harta penulis,” tingkah saya membuatkan dia mengangguk senyum.

Oh begitu rupanya.

Bukan senang mahu menghasilkan karya yang baik. Bukan senang.

Tapi mudah jika kita faham tanggungjawab kita. Mungkin bukan sebagai pejuang bahasa atau bangsa. Cukup sekadar faham mengapa kita menulis cerita yang begitu atau begitu. Kerana wang ringgitkah atau kerana ‘sesi soal-jawab’ di ‘sana’ kelak.

Saya juga gemar mendermakan bahan bacaan pada teman bukan kerana bahan bacaan itu sampah bagi saya, tetapi bahan bacaan yang baik itu ingin saya sebarluaskan kepada teman yang lain.

Bukankah saya pembaca? Saya berhak memilih bahan bacaan yang baik untuk saya dan generasi saya. Jika bahan itu baik, akan saya perturunkan kepada anak dan cucu cicit kelak sebagaimana ibu dan nenek saya perturunkan bahan bacaan yang bernilai untuk saya sebelum ini.

Dan zaman sekarang, bukan zaman penulis boleh menulis sesuka hati dengan harapan pembaca akan membeli karya mereka. Zaman sekarang internet memainkan peranan. Media siber ini memberi ruang yang cukup luas untuk pembaca mengaut maklumat tentang buku yang bakal mereka beli. Banyak blog yang membicarakan tentang buku. Dan dari situ, pembaca boleh menilai, mana buku yang baik dan mana buku yang kurang baik.

Saya masih belajar.

Masih.

* PPSMI – Dasar PPSMI Bukan Jaminan Masa Depan Negara

* Persatuan Penulis Tetap Tolak PPSMI

*Oh ya, entri ini untuk bahan bacaan yang tergolong dalam penerbitan arus perdana (mainstream) dan tidak menyentuh hal penerbitan ‘indie’ oleh kumpulan tertentu. Hal itu akan dibincangkan kemudian.

Siapa kata hari istimewa akan berlalu dengan baik? Bukankah Tuhan lebih mengetahui tentang gembira-duka-sedih-pilu hambaNya?

Maka, terima sahaja dengan BAIK.

Selalunya hari bahagia tidak akan ada duka. Ini kerana hari bahagia bagi sesetengah orang akan berlalu dengan baik dan indah kerana kuasa sedikit bahagia boleh memusnahkan segunung duka. Jika ada duka pun, tidak akan terasa, atau pura-pura lupa untuk seketika agar hari yang istimewa, pada hari itu, harus dinikmati sebaiknya.

Hari ini mungkin hari istimewa. Istimewanya kerana saya lahir ke dunia pada tarikh ini. Tapi ia bukanlah istimewa bagi saya. Hari ini tetap seperti hari-hari lain. Ada sedih. Ada gembira. Itu rempah ratus kehidupan kan?

Saya ada cara mengingati hari istimewa sendiri. Bukan bermakna saya abaikan ucapan-ucapan dan doa-doa dari kamu, kawan-kawan saya yang telah mengirimkan ucapan dan doa tersebut sejak pukul 12.01 tengah malam tadi. Saya menghargainya.

Apatah lagi terima kasih buat kamu, yang telah menghadiahkan novel ‘Pudarnya Pesona Cleopatra’ karya Habiburrahman El Shirazy buat saya. saya tahu kamu hadiahkan bukan kerana isi kandungan novel tersebut, tetapi kerana kamu tahu saya suka novel karya Kang abik itu. Terima kasih kawan.

Juga buat kamu [yang lain] yang telah memberi secebis manisnya menjadi wanita di dunia ini. Ya, saya terasa manisnya menjadi wanita di sisi kamu. Terima kasih memaniskan hari istimewa saya.

Tetapi buat kamu [yang lain], juga ucapan terima kasih kerana telah mengulang sejarah tahun-tahun lepas. Terima kasih kerana menjadikan hari istimewa saya hari ini begitu pahit.

Tetapi tidak mengapa. Manis dan pahitnya hari ini menjadikan saya seorang manusia yang lebih baik dari semalam. Bukankah itu lebih baik?

Kepada kamu yang saya kenal atau tidak, saya bukanlah seorang yang suka meminta-minta. Tapi kali ini, saya minta kamu semua doakan saya.

Agar saya menjadi apa yang ingin saya jadi.

Semoga saya menjadi lebih baik dari yang saya jangkakan.

Semoga saya tidak lupa peranan dan tujuan hidup di dunia yang hanya sekali sahaja ini.

AMIN.

Ada rasa semacam semasa membaca buku ini di dalam bas. Bukan kerana Indera Bumi yang menggetar dan berdengung…

Indera Bumi hanya bergetar dan berdengung di dalam novel ini, Takluk Jagat Bahagian 1, Bisikan Ariasha karya Zaki Zainol. Lagipun, jika benar Indera Bumi itu wujud, ia pasti berdengung manja, menandakan ia berdekatan dengan saya, orang yang baik [ha ha ha].

Novel Fiksyen Sains dan Fantasi ini diperkenalkan oleh saudara vovin ketika saya berlegar-legar di dalam gerai PTS semasa Karnival Buku Kuala Lumpur 2008 yang lepas.

Semasa saya masih membaca novel ini, dikhabarkan di dalam blog penulis ini, bahawa novel Takluk Jagat Bahagian II – Amukan Indera Bumi telah pun di terbitkan.

Sebenarnya saya tidak yakin untuk menghabiskan bacaan novel ini memandangkan novel ini katanya berkisar tentang fantasi purba, pertarungan, alam mistik, alam persilatan, dendam dan sebagainya. Namun, setelah membaca babak pertama, saya terkagum. Jadual harian menjadi terganggu kerana sibuk mencari ruang untuk melangsaikan bacaan.

Ini novel sai-fai kedua saya selepas saya membaca Opera Angkasa. Sudah pasti pengalaman membaca novel begini untuk saya masih kurang.

Saya terkagum kerana bahasa yang digunakan mudah difahami dan dapat memberi imaginasi yang jelas dalam fikiran. Unsur-unsur pemerian terhadap sesuatu misalnya, jurus silat dan hikmat yang digunakan oleh watak hero amat membantu pembaca untuk memahami jalan cerita. Penggunaan dialog yang mudah dan selitan unsur-unsur komedi sedikit sebanyak dapat meringankan perasaan yang cemas dengan sesi pertarungan di dalam novel ini.

Seperti Opera Angkasa, saya juga dapat menggambarkan beberapa adegan filem Lord of The Ring di dalam novel ini terutama dengan kewujudan keris takluk jagat dan Indera Bumi yang menjadi rebutan dan juga kehadiran alam bunian. Namun, itu tidak bermakna idea penulis tercemar. Saya sukakan ideanya dalam mengemukakan persoalan dendam, silaturrahim, ilmu persilatan dan persepsi watak hero tentang kehidupan. Sangat Melayu!

kesinambungan antara babak dan watak-watak yang wujud juga dipaparkan dengan baik. Pendek kata, membaca novel ini seolah-olah saya turut mengembara bersama Bayu Adi Jata dalam mencari keris Takluk Jagat di samping mencari keserasian dengan Indera Bumi. Dan, peta kawasan pengembaraan yang dilampirkan amat membantu.

Turut merasai segala babak yang dipaparkan dengan kemunculan watak-watak yang mempunyai perwatakan tersendiri yang sangat kukuh. Walaupun banyak watak yang ditampilkan dengan nama yang agak panjang, saya tidak mengalami kesukaran untuk membezakannya antara satu sama lain. Puteri Ariasha Cinta Castra, Zilastra Dunia Kencana, Cindrasari Kemala Dewi dan banyak lagi yang memiliki nama yang panjang tetapi indah. Setiap watak berdiri dengan perwatakan tersendiri.

Jika novel ini bukan sebuah novel, ia pasti menjadi sebuah komik yang menarik. Jika novel ini bukan sebuah komik, saya pasti ia boleh diadaptasi sebagai sebuah drama atau filem.

Saya suka novel ini! Untuk ulasan yang lebih baik, baca blog ini.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,984 other followers