Pagi ini saya tiba ke pejabat agak awal (7.45 pg). Bukanlah awal ttp kebiasaannya 7.45 pg saya mesti berada di meja ini. Rutin harian ini harus didisiplinkan agar saya sentiasa berada atas landasan yang telah ditetapkan. Bukannya saya tidak suka pada kebebasan. Namun kebebasan dalam melakukan apa sahaja seringkali membuatkan saya tersasar dan seterusnya terjelepuk menyesal kerana mengamalkan ‘doktrin kebebasan’.

Jika nak bercerita tentang kebebasan memang banyak topik boleh disentuh. Agenda doktrin bernama ‘kebebasan seringkali disalahguna oleh masyarakat. Terutama masyarakat Melayu dan Islam khasnya. Kononnya sebagai masyarakat Malaysia kita bebas melakukan itu ini. Bila kata tentang hak pula, ‘mereka’ kata mereka mempunyai hak untuk melakukan apa sahaja dengan bebas. Betul ke? Benar kah kita ada hak untuk menikmati kebebasan? Sedarkah kita bahawa hanya Allah s.w.t yang memiliki segala hak di dunia dan akhirat. Dialah juga yang menentukan kebebasan untuk kita melakukan apa-apa pun di dunia ini.

Berbalik kepada disiplin dan rutin yang saya amalkan sejak bekerja di yayasan ini, saya lebih selesa dengan cara ini. Cara hidup yang berdisiplin dan rutin. Walaupun disiplin dan rutin itu merangkumi hal yang remeh temeh seperti;

1. Setibanya di meja kerja saya akan ‘swicth on’ komputer – pergi bilik air untuk menjerang air- sementara tunggu air mendidih saya akan melayari suratkhabar secara online – ‘on’ kan radio melalui handphone – buat air dan terus duduk membaca dua tiga akhbar di internet sehingga pukul 9 pagi.

2. Apabila membasuh pakaian menggunakan mesin basuh, saya akan asingkan betul-betul pakaian dewasa dan kanak-kanak. cuci dan bilas + bilas guna tangan (air lalu -untuk pakaian dewasa yang akan dibawa solat).

Dan banyak lagi perkara remeh yang saya disiplinkan menjadi keutamaan dalam hidup saya, bukannya remeh lagi (maknanya kalau saya tak ikut rutin yang telah ditentukan, saya tak akan sedap duduk atau tak tenang sepanjang hari).

Berbicara soal hiburan, saya dapati kecenderungan saya untuk menikmati lagu-lagu yang dinyanyikan oleh artis Malaysia agak berkurangan (kecuali lagu-lagu irama Melayu tradisional dari klasik fm.) Kebelakangan ini kecenderungan saya menikmati dan menghayati (ikut menyanyi) lagu Indonesia amat tinggi. Tapi bukanlah lagu dari genre dangdut. Lagu yang saya maksudkan adalah lagu balada, pop dan rock yang menjadi siulan anak-anak muda dan kanak-kanak di malaysia dan menjadi ‘lagu wajib’ yang didendangkan oleh radio-radio swasta di Malaysia.

Antara lagu yang hits adalah dealova daripada once, kumpulan ungu, samson, radja, deva, rossa, kris dayanti, melly goeslow, dan banyak lagi (memang banyak sangat).

Beberapa majlis perkahwinan yang saya tontoni, baca atau hadiri lebih ‘rela’ memainkan lagu-lagu dari Indonesia yang indah melodi dan liriknya.

Apa dah jadi dengan lagu dari Malaysia? Adakah masyarakat Malaysia sendiri dan bosan dan ‘kebas telinga’ mendengar lagu-lagu dari Malaysia?

Bandingkan sahaja kata-kata simple dan indah yang terdapat dalam kebanyakan lagu Indonesia. Memang puitis dan menarik sehingga budak-budak kecil pun hafal dan mendendangkannya dengan penuh perasaan.

Perlukah kita mengubah stail dan penggunaan bahasa dalam lagu-lagu kita? Perlukah kita mencipta satu acuan baru yang dapat menarik minat pendengar tempatan agar mereka menyokong industri hiburan tanah air? hakikatnya kebanyakan stail yang digunakan dalam lirik lagu di Malaysia tidak ‘catchy’ dan berkesan dalam hati pendengar. Satu perubahan yang menyeluruh bagi menarik minat pendengar tempatan harus dilakukan. Dan perubahan itu haruslah berteras dan berlandaskan acuan Malaysia sendiri. Tak perlu ikut-ikut stail dari negara luar. Ada beberapa lagu Malaysia yang bersifat puitis dan nilai pengajaran yang tinggi tetapi tidak begitu diminati oleh generasi kini. Teliti kembali lagu-lagu Allahyarham Tan Sri P.Ramlee – Simple tapi padat dengan nilai estetika dan unsur-unsur pengajaran.

TENTANG CINTA (MELLY & KRISDAYANTI)

Menapak jalan yang menjauh.. tentukan arah yang kumau
tempatkan aku pada satu peristiwa yang membuat hati lara
Di dekat engkau aku tenang …Sendu matamu penuh tanya
Misteri hidup akankah menghilang dan bahagia di akhir cerita
Cinta…..tegarkan hatiku
tak mau sesuatu merenggut engkau
naluriku berkata tak ingin terulang lagi
kehilangan cinta hati bagai raga tak bernyawa
Aku junjung petuamu …cintai dia yang mencintaiku
hatinya dulu berlayar..kini telah menepi
bukankah hidup kita…akhirnya harus bahagia
Cinta….biar saja ada
yang terjadi biar saja terjadi
bagaimanapun hidup…ini hanya cerita
cerita tentang meninggalkan dan yang ditinggalkan
cinta..

P. Ramlee – Jangan Tinggal Daku

Jangan tinggal daku…..Oh adik oh juwita
Kanda sedang rindu….Pada mu yang manis jelita
Hanya dikau seorang….Oh bintang oh pujaan
Tempat kasih sayang….Harapan di masa hadapan

Andai dinda pergi…Daku teman tiada
Meratap sunyi….Hampa merana

O o o jangan tinggal daku…O dewi O manisku
Kanda rindu selalu….Senyuman yang manis bermadu
Andai dinda pergi….Daku teman tiada
Meratap sunyi…Hampa merana

O o o jangan tinggal daku….O dewi O manisku
Kanda rindu selalu….Senyuman yang manis bermadu

Once – Dealova

aku ingin menjadi mimpi indah dalam tidurmu
aku ingin menjadi sesuatu yg mungkin bisa kau rindu
karena langkah merapuh tanpa dirimu
oh karena hati tlah letih

aku ingin menjadi sesuatu yg selalu bisa kau sentuh
aku ingin kau tahu bahwa ku selalu memujamu
tanpamu sepinya waktu merantai hati
oh bayangmu seakan-akan

kau seperti nyanyian dalam hatiku
yg memanggil rinduku padamu
seperti udara yg kuhela kau selalu ada

hanya dirimu yg bisa membuatku tenang
tanpa dirimu aku merasa hilang
dan sepi, dan sepi

selalu ada, kau selalu ada
selalu ada, kau selalu ada

 

About these ads